share

sebenernya sih gue ga niat gitu buat nge-blog..tapi berhubung di luar perpus UI lagi mendung-mendung ga jelas gitu, mending gue stay inside aja deh.. =="
sekalian nyobain Hotspot-UI! mantaf gan! :thumbup

okay, apa yah yang bakal gue tulis?
err..oh yeah..
entah kenapa, gue paling ga tahan liat pengemis, orang yang jualan kalo lagi ujan, atau tukang pijet tuna netra..
ga tahan dalam artian kasian, bukan jijik lho ya.
gue ngerasa kalo dibalik megahnya kehidupan di kota, masih ada aja segelintir orang yang ga ngerasain semua kemegahan itu.
contoh simpel, waktu hari hujan, dan gue abis makan malem di salah satu warung nasi di Margonda (kebetulan gue lagi ngejagain temen gue yang dirawat di salah satu rumah sakit di Depok), gue ngeliat ada pemungut gitu masih aja nyari sesuatu yang bisa dipungutnya, saat itu, seperti yang gue tulis barusan, malam hari dan lagi ujan selebat-lebatnya, dan pemungut itu ga make apa-apa di kepalanya. gue miris banget liatnya, akhirnya gue kasih uang seadanya. sang pemungut tampak bingung dan akhirnya senyum ke gue.
disini gue bukannya mau pamer, atau apalah. gue cuma mau share, masih ada yang seperti itu di negara ini.

kasus lain adalah tukang pijat tuna netra yang keliling.
di daerah rumah gue, ada tukang pijat tuna netra yang keliling gitu, dia membunyikan semacam bel untuk nandain kalo dia lagi lewat di depan.
terkadang gue suka kepikiran, bagaimana kalo dia dijailin orang? bagaimana ia bisa melawan?

sekali lagi gue mau negasin, disini gue bukannya mau pamer, mau sok-sok kasian, atau apapun itu. sekali lagi gue cuma mau bilang, gue cuma mau berbagi, dan menjadikan ini sebagai bahan renungan bagi mereka yang suka pamer dan yang ga suka bersyukur.
akhir-akhir ini gue sering banget ngeliat banyak orang yang sama sekali ga bersyukur sama apa yang mereka punya.
ingatlah, masih banyak woy yang lebih susah dari lo!

peace out.

0 komentar:



Poskan Komentar